Kifosis: Cara Mencegah dan Mengatasi Kifosis

Cara untuk mencegah dan mengatasi kifosis? Bagaimana caranya? Apakah ada? Tentu saja ada caranya. Segala macam penyakit sudah pasti ada obatnya. Karena tidaklah penyakit itu diturunkan di dunia ini melainkan diturunkan juga obatnya. Jika tepat obat yang digunakan maka penyakit tersebut akan sembuh juga. Kelainan penyakit tulang belakang dimana hal tersebut menyebabkan tubuh seseorang menjadi melengkung ke belakang atau yang biasa disebut dengan bungkuk inilah yang disebut dengan kifosis.

Kifosis 2

Penyebab Kifosis

Beberapa penyebab kifosis bisa terjadi karena bawaan sejak lahir atau sikap posisi tubuh yang salah baik ketika duduk, tidur atau pun berdiri. Kifosis sering disebabkan oleh posisi tubuh yang buruk selama masa kanak-kanak. Hal ini mengakibatkan tulang belakang berbentuk tidak normal atau timbul masalah perkembangan dengan tulang belakang. Berikut ini beberapa penyebab kifosis.

Tulang belakang
Tulang belakang anda memanjang dari tengkorak ke panggul. Dalam kasus kifosis, bagian tengah tulang belakang, yang dikenal sebagai vertebra toraks, melengkung keluar dari posisi. Ada beberapa alasan mengapa tulang belakang melengkung keluar dari posisi, dibahas di bawah ini.

Postur yang Buruk
Postur atau posisi tubuh yang buruk di masa kecil, seperti terlalu sering membungkuk, bersandar di kursi terlalu lama dan membawa tas sekolah yang berat, dapat menyebabkan ligamen dan otot-otot yang mendukung tulang belakang meregang. Hal ini menarik vertebra toraks keluar dari posisi normal, sehingga terjadilah kifosis. Kifosis yang disebabkan oleh postur/posisi tubuh yang buruk dikenal sebagai kifosis postural.

Tulang belakang yang abnormal
kifosis juga bisa disebabkan ketika vertebra tidak tumbuh berkembang dengan baik. Tulang dapat berbentuk segitiga, bukan persegi panjang atau kotak seperti normalnya. Hal ini menyebabkan tulang belakang berada di luar posisi dan dikenal sebagai kifosis Scheuermann. Pada kasus kifosis Scheuermann, ligamen sekitar tulang belakang bisa lebih tebal dari biasanya. Tidak diketahui apa penyebab pembentukan tulang belakang yang tidak normal. Satu dugaan adalah suplai darah ke tulang belakang yang tidak normal mempengaruhi pertumbuhan tulang belakang.

Kondisi yang menyebabkan kifosis
Kondisi, penyakit dan gangguan yang dapat menyebabkan kifosis meliputi :

  • Osteoporosis – di mana tulang menjadi lemah dan rapuh
  • Spondylosis – istilah yang menggambarkan ‘keausan’ yang terjadi pada tulang, cakram dan ligamen tulang belakang
  • Spina bifida – suatu kondisi dimana tulang belakang belum terbentuk dengan baik
  • Penyakit Paget – suatu kondisi di mana perkembangan sel-sel tulang baru terganggu, sehingga tulang menjadi lemah
  • Neurofibromatosis – kelainan genetik yang mempengaruhi sistem saraf
  • Distrofi otot – kondisi genetik yang menyebabkan melemahnya progresif dari otot
  • Tuberculosis – infeksi bakteri yang terutama mempengaruhi paru-paru
  • Kanker yang berkembang di dalam tulang belakang atau menyebar ke tulang belakang dari bagian lain dari tubuh

Ada tiga macam jenis kifosis yang perlu diketahui diantaranya:

  1. Kifosis Congenital. Kondisi bungkuk yang terjadi akibat kurang sempurnanya pembentukan tulang punggung. Yang biasanya terjadi pada bayi dan juga anak-anak. Kifosis conginetal adalah kifosis bawaan, yakni perkembangan tulang belakang abnormal sejak dalam kandungan (rahim).
  2. Kifosis Idiopatik. Jenis kifosis yang kedua adalah kifosis idiopatik. Kifosis jenis ini belum ada kepastian apa yang menyebabkannya. Akan tetapi beberapa diketahui faktor keturunan yang mungkin menjadi penyebabnya.
  3. Kifosis Postural. Jenis yang ketiga adalah kifosis postural yang penyebabnya adalah dikarenakan posisi tubuh yang buruk atau salah baik saat tidur, tengkurap atau juga duduk. Jenis ketiga ini seringkali dialami oleh orang yang sudah tua. Akan tetapi jika dirunut, bahwa kebiasaan saat mudalah yang mengakibatkan kifosis jenis ketiga ini menjangkit ketika sudah tua. Jadi akan lebih baik ketika masih muda untuk memperhatikan posisi tubuh secara benar.

Kifosis

CARA MENCEGAH KIFOSIS

Beberapa jenis kifosis tidak dapat dicegah, misalnya kifosis disebabkan oleh arthritis atau kifosis bawaan, yang ada sejak lahir. Namun pencegahan kifosis jenis normal dapat dicegah.

Postur Tubuh dan Kebiasaan

Kifosis postural dapat dicegah dengan memiliki postur tubuh yang baik dan dan menghindari kebiasaan membungkuk terlalu lama. Jaga punggung dan leher anda selalu dalam posisi lurus.

Pencegahan Osteoporosis

Osteoporosis adalah penyebab utama kifosis. Anda dapat mencegah osteoporosis penyebab kifosis dengan cara melakukan olahraga secara teratur untuk memperkuat tulang dan otot serta mengkonsumsi makanan yang kaya akan kalsium. Bagi wanita yang telah melalui menopause, terapi penggantian hormon/hormone replacement therapy (HRT) dapat mengurangi kemungkinan terjadinya osteoporosis.

Selain cara diatas, beberapa tips mencegah kifosis dapat dilakukan dengan :

  • Melakukan terapi latihan fisik : Latihan fisik bisa dilakukan dengan latihan yang kadarnya adalah ringan sesuai kemampuan tulang punggung anda. Anda bisa melakukan peregangan secara sederhana, latihan berenang, olahraga fitness dengan gerakan seated cable row. Anda bisa mencari referensinya dari internet atau buku-buku olahraga untuk kesehatan tulang punggung anda. Jangan pernah melakukan latihan fisik melebihi batas kemampuan anda.
  • Rajin minum susu dan mengkonsumsi makanan tinggi kalsium sejak dini : Mengkonsumsi makanan yang berkalsium tinggi dan rajin meminum susu sejak dini juga bisa mencegah terjadinya kifosis di usia lanjut.
  • Berkonsultasi ke dokter : Jika anda telah merasakan kifosis bisa juga dengan langsung berkonsultasi ke dokter spesialis tulang punggung. Dokter akan memberikan saran dan mungkin juga obat serta terapi yang tepat untuk kondisi kifosis anda.

CARA MENGATASI KIFOSIS

Cara mengatasi dan pengobatan kifosis tergantung pada penyebab kondisi dan gejala yang ada.

Pengobatan Medis

Dokter Anda mungkin menyarankan: Penghilang rasa sakit. Jika obat-obatan seperti acetaminophen, ibuprofen (Advil, Motrin IB, orang lain) atau naproxen (Aleve), tidak cukup mengatasi rasa sakit, anda bisa meminta obat tulang berdosis tinggi tentunya dengan resep.

Obat osteoporosis. Dalam banyak orang tua, kifosis adalah petunjuk pertama bahwa mereka memiliki osteoporosis. Penguatan obat tulang dapat membantu mencegah kifosis anda memburuk.

Terapi

Beberapa jenis kifosis dapat dibantu dengan:

  • Latihan. Latihan peregangan dapat meningkatkan fleksibilitas tulang belakang dan mengurangi sakit punggung. Latihan yang memperkuat otot-otot perut dapat membantu memperbaiki postur tubuh.
  • Bracing. Anak-anak yang memiliki penyakit Scheuermann mungkin dapat menghentikan perkembangan kifosis dengan memakai penjepit tubuh saat tulang mereka masih dalam tahap perkembangan.
  • Gaya hidup sehat. Menjaga berat badan dan aktivitas fisik yang sehat secara teratur akan membantu mencegah sakit punggung dan meredakan gejala kifosis.
  • Mempertahankan kepadatan tulang yang baik. Diet yang tepat dengan kalsium dan vitamin D, terutama jika ada riwayat keluarga osteoporosis, dapat membantu orang dewasa menghindari tulang lemah dan gejala kifosis.

Prosedur Bedah (Operasi)

Jika kondisi kifosis sangat parah, dokter mungkin menyarankan operasi untuk mengurangi tingkat kelengkungan tulang. Prosedur yang paling umum, yang disebut fusi tulang belakang, menghubungkan dua atau lebih vertebra yang terkena kifosis secara permanen. Ahli bedah memasukkan potongan tulang antara tulang belakang dan kemudian mengencengkan tulang belakang bersama-sama dengan batang logam dan sekrup sampai tulang belakang dalam posisi yang benar.

2 Comments

  1. GIBRAN Reply
  2. vikron Reply

Leave a Reply